Waspadai Penyakit Antraks

Apa Itu Penyakit Antraks?



Penyakit antraks adalah salah satu penyakit hewan yang dapat menular pada manusia secara akut, yang disebabkan oleh kuman antraks dan dapat menimbulkan kematian yang tinggi. Kuman ini dapat membentuk spora yang tahan terhadap segala perubahan lingkungan sehingga sulit dimusnahkan.

Apa Penyebab Penyakit Antraks?


Penyakit Antraks disebabkan oleh kuman Antraks atau Bacillus Anthracis.

Apa Sumber Penularannya?


Sumber Penularannya adalah hewan: Sapi, kerbau, kambing. domba, babi, kuda, burung unta, yang terkena penyakit Antraks.

Bagaimana Cara Penularannya?


Penularannya melalui :
  • Kontak langsung dengan spora antraks yang ada di tanah, rumput, maupun bahan-bahan yang berasal dari hewan yang sakit seperti kulit, daging, tulang, dan darah.
  • Mengkonsumsi daging temak yang terserang antraks atau produk/bahan hasil ternak seperti dendeng, kerupuk kulit, dll.
  • Melalui udara yang mengandung spora kemudian terhirup. Misalnya pada pekerja di pabrik-pabrik/industri wol, kulit, dll.

5. Berapa Lama Masa Inkubasinya ?


Masa inkubasinya sekitar 7 hari (rata-rata 2-5 hari).

6. Bagaimana Tanda-Tanda/Gejalanya?


Pada Manusia

Setelah menyentuh atau makan bahan makanan/produk hewan yang berasal dari hewan yang terkena antraks akan timbul gejala/tanda antara lain sebagai berikut :

Gejala pada kulit :

Kulit melenting disertai gatal-gatal, kemudian menjadi lepuh yang berisi cairan jernih. Lepuh akan pecah dan berbentuk keropeng berwarna hitam pada bagian tengahnya yang disebut Eschar, sering terdapat di tangan, kaki atau muka.

Gejala pada pencernaan/perut :

Penderita demam, mual dan muntah kadang-kadang bercampur darah. Sakit perut yang berat didaerah ulu hati. Diare berat disertai berak darah.

Gejala pada pernafasan :     

Penderita demam, batuk, tiba-tiba sesak nafas disertai batuk darah.

Pada hewan

Hewan tiba-tiba berputar dan tersungkur. Darah keluar dari hidung, mulut, dubur, dan alat kelamin (warna darah hitam pekat), sesak napas.

7. Bagaimana Cara Mencegahnya ?


  • Hindari kontak langsung (bersentuhan) atau makan bahan makanan (seperti daging, jeroan) yang berasal dari hewan yang dicurigai terkena penyakit antraks.
  • Cuci sayuran/lalapan atau buah-buahan sampai bersih sebelum dimakan.
  • Memasak bahan makanan yang berasal dari hewan seperti daging sampai matang sempurna.

8. Bagaimana Tindakan yang Diperlukan Bila Menjumpai Hewan Diduga Antraks?


Kegiatan yang dapat dilakukan :
  • Lapor ke Dinas Peternakan setempat
  • Lapor ke Puskesmas setempat
  • Tidak diperbolehkan menyembelih hewan yang sakit (sakit antraks).
  • Jangan memakan daging hewan yang sakit antraks.
  • Hewan yang mati karena Antraks agar segera dibakar didalam lubang sedalam 2-2,5 meter, lalu ditaburi kapur/desinfektan sebelum ditutup tanah kemudian tanah tersebut diberi tanda (tidak boleh digali).
Share this article :
 
Comments
1 Comments

+ comments + 1 comments

19 Juli 2013 14.12

Izin berkunjung mas bro :)

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. info-kes.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger